Monday, February 26, 2018

Blog Semakin Membosankan, Nak Tutup Tapi Sayang

Monday, February 26, 2018 4

Sehari dua ni, setiap malam aku bukak blog. Itupun sebab laptop dah sedia On sebab kakak guna sambil study. Dapat lah aku tumpang konon nya. Niat nak update,tapi aku tak tahu nak cerita pasal apa. Semua pun dah bercerita di FB, bila buka Blog dah takde apa nak cerita. Tapi nak tutup terus, sayang pulak. Lagipun rutin harian pun sama je, huhu.

Peliknya, aku dah malas nak baca, dulu walaupun tak update blog sendiri, rajin jugak lompat dari blog ke blog, baca kisah kengkawan. Blog yang aku suka dan wajib baca setiap hari dulu pun, aku dah malas nak baca. Adui, pehal teruk sangat nih.

Waktu Free, aku suka baca buku. Pantang ke kedai buku, mesti terbeli. Eh, bukan novel, buku tentang motivasi dan buku2 ilmu yang lain. Nampak sangat hidup aku sekarang memerlukan motivasi, haha. Apapun, aku tak rasa rugi beli buku, sebab sampai bila2 pun boleh baca kan? Sejak Cikebom pandai buat hal sendiri ni, sempat lah aku ber MeTime baca buku, bagi dia buku kosong dan pensel, pandai2lah dia buat hal sendiri, tapi bila lepa mata aku, kaki tangan semua dia conteng, huhu.

Kesimpulannya sekarang, aku sayang Blog ni tapi untuk aktif macam dulu, rasanya dah takde. Banyak kenangan aku dengan blog, ramai yang aku kenal dari dunia blog (yang kini lebih selesa bertegur sapa di FB). Semoga blog ni tidak berkubur.

Kbai


Tuesday, February 20, 2018

Entri Pertama 2018: Ayah Hebat

Tuesday, February 20, 2018 4


Alhamdulillah, masih bernafas sehingga kini. Sudah di bulan Februari, bulan kelahiran aku yang ke39 tahun. Lamanya aku tinggalkan blog kesayangan ni. Bukan takde masa, tapi mood untuk berblog dah tinggal nyawa-nyawa ikan.

Okeylah, ini Entri perttama di tahun 2018. Malam ni tiba2 rasa nak bercerita tentang AYAH. Setiap anak pasti nya menjadikan AYAH nya sebagai Idola. Masa remaja, aku berharap akan bertemu lelaki macam ayah sebagai pasangan hidup, Yang bertanggungjawab dan sanggup berkorban apa sahaja demi keluarga. Ayah seorang yang tak banyak cakap, kalau minta izin, bila diam itu tandanya ayah izinkan. Tapi kalau ada bunyi ayat dari mulutnya, itu bererti, Ayah tak bagi.

Sekarang aku ada 4 anak, semestinya Ayah mereka adalah Ayah Yang Hebat di mata mereka. Bila Ayah Out Station, asyik bertanya bila ayah nak balik, bila Ayah sampai kemuka pintu, berkejar sambut Ayah. Bila Ayah nak keluar rumah, semua tadah pipi untuk di cium. Ayah yang melayan cerita mereka, melayan permintaan mereka selagi mampu.

Aku selalu berdoa semoga mereka diberi kesempatan merasa kasih sayang seorang Ayah sehingga mereka dewasa, sama macam aku yang masih menikmati kasih sayang Ayah hingga kini usia ku 39 tahun. Ayah yang bila tahu anak sulungnya nak balik, tak lena tido selagi belum sampai ke muka pintu rumah, Ayah yang gigih cari kulat sisir, kait petai sebab tahu itu kegemaran anak2nya.

Aku kadang sedih bila baca kisah anak2 yang didera oleh ayah, samada dera fizikal @ mental, anak yang tidak dilayan sewajarnya, Ayah yang sepatutnya menjadi pelindung tetapi menjadi pemusnah hidup mereka, sedih yang tak terluah dengan kata2.

Wahai lelaki bergelar Ayah, jaga lah anak2mu dan tunaikan hak mereka sebagai anak selayaknya. Jangan menyesal kemudian hari, teruslah menjadi idola anak2.